Anu Resep Gambar Berjalan

Loading...

Selasa, 07 Oktober 2008

Miss Tjitjih, Pengabdian Seorang Gadis Sumedang

Nyi Tjitjih awalnya hanyalah seorang pemain sandiwara Sunda biasa di Sumedang. Perannya di atas panggung juga terbilang biasa saja dengan peran sebagai penyanyi atau seorang putri raja di waktu lain. Namun, kisah perjalanan hidup Nyi Tjitjih perlahan berubah setelah bertemu dengan Aboe Bakar Bafaqih. Ketika itu, Bafaqih, seorang Arab kelahiran Bangil (Jawa Timur), bersama rombongan stambulnya sedang melakukan pertunjukan keliling di Jawa Barat.
Di daerah Sumedang, Bafaqih bertemu dengan Nyi Tjitjih yang sedang bermain dengan Tonil Sunda. Bafaqih langsung tertarik mengajaknya masuk ke dalam perkumpulan sandiwara bentukannya, Opera Valencia. Ajakan Bafaqih tersebut disambut baik Nyi Tjitjih. Mulai saat itu Nyi Tjitjih menjadi bagian dari Opera Valencia. Ketika bergabung dengan Opera Valencia, Nyi Tjitjih baru berusia 18 tahun. Dalam perkumpulan ini baru terlihat bakat Nyi Tjitjih yang terpendam. Selain wajahnya yang cantik, gadis ini juga mempunyai suara merdu, kemampuan akting, dan kelincahan dalam menari. Dari hari ke hari kemampuan Nyi Tjitjih berkembang sehingga ia menjadi primadona dalam perkumpulan tersebut.
Pada 1928, perkumpulan Opera Valencia sampai di Batavia. Pada tahun yang sama, Bafaqih menyunting Nyi Tjitjih menjadi istri keduanya. Ketika itu usia Tjitjih baru menginjak 20 tahun. Selanjutnya, Nyi Tjitjih diubah namanya menjadi Miss Tjitjih dan nama tersebut dipakai sebagai nama perkumpulan pimpinan Bafaqih ini.
Nama lengkap perkumpulan itu adalah Miss Tjitjih Toneel Gezelschap. Maka, praktis tahun 1928 ditetapkan sebagai kelahiran perkumpulan sandiwara Miss Tjitjih.Sang primadona
Sudah menjadi suatu hal yang lazim, pada masa itu nama sang primadona perkumpulan dijadikan sebagai nama perkumpulannya. Ini merupakan bagian dari “senjata” utama untuk meraih perhatian publik dan maksud dagang/komersial. Hal ini disebut dengan “sistem bintang”. Sistem bintang mulai dijadikan tren pada dunia teater sejak awal tahun 1920-an.
Sebelumnya, perkumpulan sandiwara Orion pimpinan Tio Tek Djien Jr yang dibentuk di Batavia tahun 1925 mengganti namanya menjadi perkumpulan sandiwara Miss Riboet Orion, mengikuti nama seorang primadona yang juga istri Tio, Riboet. Ketika itu, saingan Miss Tjitjih untuk meraih perhatian publik di antaranya Miss Dja, seorang primadona dari perkumpulan Dardanella, dan Miss Riboet dari perkumpulan Miss Riboet Orion.
Perubahan nama itu ternyata juga diikuti dengan perubahan bahasa pengantar pertunjukan. Perkumpulan Miss Tjitjih yang sebelumnya menggunakan bahasa Melayu beralih ke bahasa Sunda. Keputusan ini diambil atas ide dari Miss Tjitjih sendiri yang ingin melestarikan budaya tanah kelahirannya dan berdasarkan realita bahwa publik pendukung Miss Tjitjih adalah masyarakat Jabar.
Namun, keputusan ini bukan tanpa risiko. Pemakaian bahasa Sunda dalam dialog di atas panggung membuat ruang gerak perkumpulan ini semakin sempit. Mereka terpaku pada daerah-daerah Jabar dan Batavia saja.
Perkumpulan Miss Tjitjih yang sejak 1928 menetap di Batavia tetap mengadakan pertunjukan keliling ke daerah Jabar. Dalam perjalanan keliling ini, alat transportasi yang mereka gunakan adalah gerobak yang ditarik sapi. Jika perjalanannya terlampau jauh, mereka menggunakan kereta api.
Lakon-lakon yang sering dibawa di atas panggung adalah lakon-lakon yang dekat dengan alam pikiran mayoritas masyarakat Hindia Belanda. Cerita-cerita rakyat seperti Sangkoeriang, Tjioeng Wanara, dan Loetoeng Kasaroeng aktif dimainkan di atas pentas. Biasanya mereka bermain dengan improvisasi.
Pada 1931, rombongan sandiwara Miss Tjitjih diundang untuk mengadakan pertunjukan di Istana Bogor. Tampaknya perkumpulan ini kian masyhur sehingga pihak istana pun meminta mereka pentas. Di antara penontonnya tentu saja ada gubernur jenderal. Selain itu, mereka juga mempunyai jadwal tetap untuk mengadakan pertunjukan di Pasar Gambir Batavia hingga pasar ini tutup pada 1936.
Nama Miss Tjitjih kian berkibar di hati pencinta panggung. Bahkan, berbagai pendopo kabupaten yang saat itu menjadi ajang pergaulan para menak, seperti di Kabupaten Cianjur, Garut, Lebak, serta Keraton Kasepuhan Cirebon, menjadi tempat-tempat yang dikunjungi Miss Tjitjih untuk memperlihatkan kebolehannya. Jika Miss Tjitjih sedang berada di atas panggung, penonton seolah-olah tersihir oleh kebolehannya.

Usia 28 tahun
Tahun 1936 tampaknya menjadi tahun terakhir Tjitjih bisa berlenggak-lenggok di atas panggung. Pada tahun itu, Tjitjih mengembuskan napas terakhirnya. Sebelum mengembuskan napas terakhir, Nyi Tjitjih masih sempat bermain dengan rombongannya di Cikampek (Jabar) dengan mementaskan lakon Gagak Solo karangan Tio Tek Djien Jr.
Dalam lakon tersebut Nyi Tjitjih berperan sebagai Tandak yang diputuskan cintanya oleh putra mahkota. Tjitjih yang selalu berperan sepenuh hati di atas panggung mendadak terjatuh pada saat layar turun. Penonton yang menyaksikan pertunjukan itu mengira bahwa apa yang mereka tonton adalah bagian dari akting Tjitjih. Pertunjukan di Cikampek ini terhenti di tengah jalan. Nyi Tjitjih memang telah mengidap penyakit sejak lama.
Walaupun kondisinya sedang tidak menguntungkan, dia tetap memaksakan untuk bermain. Nyi Tjitjih meninggal dunia setelah dibawa ke tanah kelahirannya, Sumedang. Tjitjih meninggal pada usia 28 tahun. Sepeninggal Nyi Tjitjih, Bafaqih tetap konsisten melanjutkan napas perkumpulan sandiwara Miss Tjitjih. Sang primadona meninggal dunia setelah sebagian hidupnya dihabiskan untuk mengabdikan diri pada sandiwara Sunda.
Pengabdian gadis Sumedang itu tidak sia-sia. Hingga kini nama Miss Tjitjih tetap berdiri di tengah-tengah publik yang mendukungnya. Sudah selayaknya kehidupan sandiwara Sunda ini mendapat perhatian lebih dari pemerintah, dan kita tidak begitu saja melupakan perkumpulan yang sudah 80 tahun berdiri ini. Semoga.

Tidak ada komentar: